INI DIA PROVOKATOR PENYULUT RUSUH DEMO 4 NOVEMBER DEPAN ISTANA..!!!

loading...
Selamat Datang di Harian Nusantara, Kali ini kami akan memberikan informasi terkait seorang provokator yang mengakibatkan rusuhnya demo 4 November kemarin.

Total 10 demonstran 4 November diamankan dalam kerusuhan di depan Istana Merdeka, Jumat malam. Siapa saja mereka?


"Usia antara 17-35 tahun. Mereka ada yang dari daerah dari Jakarta. Masih diambil keterangan. Status hukum nanti dilihat selama 24 jam," ujar Boy saat jumpa pers di Mabes Polri, Jakarta, Sabtu (5/11/2016).

Bahkan mereka yang diduga provokator tersebut ada yang berasal dari luar Jakarta. "Mereka dari luar Pulau Jawa, bisa jadi pendatang," kata Boy.

Boy memperlihatkan salah satu foto demonstran yang mengamuk. Demonstran bercelana jins dan batik putih tanpa sorban dan peci itu terlihat mengayunkan bambu di tangannya ke arah personel Brimob yang berlindung dengan tameng.

Boy mengatakan, pihaknya menyayangkan kerusuhan yang pecah sekitar pukul 19.30 WIB tersebut. Kerusuhan, Boy melanjutkan, bukti bahwa ada pihak yang berniat untuk menyerang petugas.

"Niatnya bukan unjuk rasa, tapi serang petugas," kata Boy.

"Ini eskalasi tidak semakin bagus saat barikade kita dirusak, mereka ingin menerobos dan masuk Istana. Sekali lagi, ini tidak dibenarkan. Sudah ada aturannya. Ini bagian dari pendidikan," Boy memaparkan.

Polisi masih menyelidiki 10 provokator kerusuhan 4 November sesuai aturan KUHP 1x24 jam.


Akibat kerusuhan tersebut ada 3 kendaraan TNI-Polri yang dibakar. Sementara petugas TNI-Polri yang terluka ada 8 orang.

"Petugas bagian wajahnya hampir hancur diselamatkan rekannya," kata Boy.

Kerusuhan Pecah

Ricuh sudah sejak Jumat sore terjadi. Massa HMI terlibat bentrok dengan aparat. Namun, polisi memilih diam dan tidak membalas lemparan batu, botol, dan air mineral dari demonstran. Massa HMI berada di dua titik aksi, depan RRI dan samping kantor Sekretaris Negara (Setneg).

Pantauan di lokasi, massa HMI mengusung isu lain dari massa yang menuntut penegakan hukum terkait kasus yang menjerat Gubernur nonaktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. Massa HMI mengusung isu mengkritisi pemerintahan Jokowi-JK.

Kapolda Metro Jaya Irjen M Iriawan menyebut kerusuhan bermula dari massa HMI yang hendak merangsek ke depan usai isya.

"Pak, mohon maaf, kita harus bagaimana, tadi massa Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) maju. Kita terpaksa membubarkan. Kalau tidak, anggota banyak yang terluka, kita harus bagaimana," ujar Iriawan saat menjelaskan penyebab kerusuhan kepada Menkopolhukam Wiranto, Jumat, 4 November 2016 malam.

Kerusuhan meluas. Brimob dan Marinir berjibaku menghalau massa yang mengamuk di Penjaringan, Jakarta Utara. Sebanyak 15 orang diduga provokator ditangkap dalam kerusuhan tersebut.

Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) membantah tudingan sebagai kelompok yang memantik kerusuhan. Organisasi kemahasiswaan ini berdalih ada orang tidak dikenal menyusup ke barisan aksi mereka.

"Kericuhan terjadi bada isya yang dipicu oleh massa yang tidak dikenal oleh kader HMI, dari mana asalnya dan siapa pemimpinnya masuk di barisan depan masa HMI, kemudian ribut dengan aparat sampai akhirnya aparat kepolisian menembakkan gas air mata," kata Ketua Umum PB HMI Mulyadi P Tamsir dalam keterangan tertulis yang diterima Liputan6.com, Sabtu (5/11/2016).

Massa HMI, Mulyadi melanjutkan, membubarkan diri ke belakang dan tidak kembali lagi ke depan Istana Merdeka. "Setelah itu baru terjadi kebakaran yang kami tidak tahu siapa pelakunya dan apa yang terbakar," ujar Mulyadi.

Sumber : liputan6 

Demikian informasi yang kami sampaikan . Silahkan like fanspage kami dan tetap kunjungi situs kami di http://www.abninformasi.tk/. Kami akan selalu memberikan berita terbaru, terhangat, terpopuler, dan teraktual yang diperoleh dari berbagai sumber yang terpercaya.

Terima Kasih atas kunjungan anda Semoga informasi yang kami sampaikan ini bermanfaat. Untuk info terbaru lainnya silakan kunjungi laman kami DISINI..!

loading...

0 Response to " INI DIA PROVOKATOR PENYULUT RUSUH DEMO 4 NOVEMBER DEPAN ISTANA..!!! "

Post a Comment